Tuduhan Serius, Dubes AS di Belakang Senjata Kimia Suriah

RMOL. Roberth Stephen Ford dituding berada di belakang aksi kekerasan yang menggunakan senjata kimia di sejumlah kota di Suriah.

Robert Ford adalah diplomat senior Amerika Serikat yang bertugas sebagai Dutabesar AS di Suriah sejak Desember 2010 sebelum ditarik pulang pada Oktober 2011. Kementerian Luar Negeri AS menarik Robert Ford pulang menyusul ancaman terhadap keselamatan dan jiwanya.

454422_01190326082013_1_Foto_Inzet

Sebelum bertugas di Suriah, Robert Ford adalah Dutabesar AS untuk Aljazair antara 2006 hingga 2008. Dua bulan setelah Robert Ford bertugas di Suriah, gerakan perlawanan terhadap Bashar Assad pun muncul ke permukaan memanfaatkan gelombang Arab Spring Uprising yang dimulai dari Tunisia.

Tudingan bahwa Ford berada di balik serangan senjata kimia di sejumlah kota di Suriah disampaikan Chargé d’Affaires Kedutaan Besar Suriah untuk Indonesia, DR. Bassam Alkhatib, dalam pembicaraan dengan Rakyat Merdeka Online dua pekan lalu di kantornya di kawasan Mega Kuningan, Jakarta Selatan.

Robert Ford, ujar Bassam, adalah pengikut John Dmitri Negroponte. Ketika menjadi Dutabesar AS di Honduras antara 1981 hingga 1985, Negroponte memainkan peranan yang cukup penting dalam membangun milisi Kontra Nikaragua dari Honduras.

Setelah menyelesaikan tugas sebagai Direktur Intelijen Nasional, pada tahun 2004 Negroponte ditugaskan sebagai Dutabesar AS di Irak hingga 2005. Selama di Irak ia menjalin hubungan dengan kelompok oposisi untuk melemahkan penguasa Irak, persis seperti yang dilakukan AS pada perang saudara di El Salvador antara 1979 hingga 1992 — ini yang membuat strategi itu dikenal luas dengan nama “Salvador Option”.

John Negroponte dipercaya sebagai pendiri Death Squad in Amerika Latin. Tahun 2004 ia bertugas sebagai Dutabesar AS di Irak, dan ketika itu asisten pertamanya adalah Robert Ford yang kemudian ditugaskan sebagai Dutabesar di Suriah pada 2010. Fakta ini membuat Bassam yakin bahwa Robert Ford adalah salah seorang pendiri Death Squad di Suriah.

“Mereka (Death Squad yang digalang Robert Ford) mengunjungi desa-desa terpencil, membunuh penduduknya. Lalu memotret dan menayangkan kerusakan akibat serangan itu di YouTube. Mereka sangat pintar melakukan hal ini dengan bantuan media internasional,” kata Bassam lagi.

Bassam juga mengatakan, pihaknya bersedia bekerjasama dengan dunia internasional untuk mengusut penggunaan senjata kimia dalam konflik di Suriah. Tahun lalu, sebutnya, Suriah memberikan dokumen yang berkaitan dengan penyerangan di Khan Al Assal. Pemerintah Suriah menemukan bukti bahwa pihak pemberontak yang dikendalikan asing menggunakan senjata kimia dalam serangan itu.

Ketika itu PBB, menurut Bassam, setuju untuk mengirimkan tim penyelidik ke desa tersebut. Namun Amerika Serikat bersikeras menolak, karena menginginkan penyelidikan dilakukan di seluruh wilayah Suriah. Permintaan ini tentu ditolak Suriah.

Akhirnya, adalah Rusia yang menyelidiki serangan senjata kimia di Khan Al Assal, dan menemukan bukti bahwa kelompok pemberontak lah yang menggunakan senjata kimia dalam serangan tersebut. Hasil penyelidikan Rusia itu telah diberikan utusan Rusia, Vitaly Churkin, kepada Sekjen PBB Ban Ki-moon. [guh]

 

http://m.rmol.co/news.php?id=123163

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: